berlumba

Bolehkah Mana-mana Crack Peter Sagan Green Jersey Code?

The CIA, Drug Trafficking and American Politics: The Political Economy of War (April 2019).

 
Anonim

Pada penamat Peringkat 3 dari Tour de France, Peter Sagan yang menang sangat gembira dengan kemenangan peringkat, bermain di bawah ceramah untuk mengambil jersi hijau keseluruhan keenam untuk pertandingan poin perlumbaan. Tetapi cara persaingan mata berfungsi, terutamanya tahun ini, jalan ke hijau berjalan lurus melalui garisan penamat. Menang peringkat, dan hijau akan menjadi milik anda.

Persoalannya ialah sama ada gabungan peraturan baru yang diperkenalkan tahun lepas, dan lebih banyak pecut tradisional, bermakna sesiapa akan mencabarnya dengan serius. ( Ingin pecut seperti pro? Semak beban beban maksimum kami untuk program latihan penunggang basikal! )

Apabila Sagan memenangi hijau pada tahun 2015, dia melakukannya tanpa memenangi pentas, tetapi lima teratas dalam tujuh daripada sembilan peringkat pertama dan dalam 11 daripada 21 peringkat secara keseluruhan. Oleh itu, penganjur perlumbaan mengubah persaingan tahun lepas, mata penimbang pada garisan penamat lebih banyak untuk pemenang, dan meningkatkan pengambilalihan dari larian pertengahan juga. Tidak kira: Sagan mengalah dengan jersi hijau sekali lagi, dan dengan margin poin terbesarnya dalam lari lima lurus.

Tonton Sagan bercakap mengenai matlamatnya untuk musim 2017:

Terdapat juga mata yang ditawarkan untuk kemuncak puncak gunung, tetapi mereka mungkin tidak akan memberi faktor kepada mana-mana penunggang di bahagian atas kedudukan pertandingan mata. Kebanyakan hari, anda boleh bergantung kepada pemecatan untuk memakan sebahagian besar mata pecut pertengahan.

Oleh itu, peraturan-peraturan meletakkan berat tambahan pada tahap-tahap tradisional yang mungkin berakhir di sprint, dan sedikit menekankan tahap sederhana seperti hari ini. Secara teorinya, itu meletakkan Sagan-yang boleh memenangi peringkat seperti itu dan memenangi atau podium dalam sprint tradisional-sedikit lebih daripada satu bidang bermain untuk pelari klasik yang tidak mempunyai kemasan berbukit. Itulah teorinya.

Dengan kemenangannya hari ini, Sagan menaikkan kariernya ke peringkat lapan, dan juga melonjakkan papan pendahulu dalam pertandingan jersi hijau, di mana dia kini ketiga. Seperti pada masa lalu, pencabar boleh datang dari pelbagai pelumba. Sebagai contoh, kita mungkin melihat kepada penunggang seperti Michael Matthews, kerana ia sama seperti Sagan dalam keupayaan dan gaya menunggang. Tetapi pada tahun ini, jika seseorang menyiasat Sagan, cari ia menjadi pelari bidang klasik dalam acuan Mark Cavendish atau Marcel Kittel.

Jelajah tahun ini mempunyai bilangan yang hampir serupa dengan kemungkinan berlari-lari ke setiap lima edisi terdahulu (terdapat sembilan, termasuk Peringkat 2 semalam). Lazimnya, sekurang-kurangnya satu peringkat setiap tahun yang kelihatan seperti pecut akhirnya akan digagalkan oleh usaha pemecahan.

Tahun lalu, Cavendish memenangi empat peringkat dan merupakan satu-satunya pelumba dalam jarak menjerit Sagan di mata, tetapi dia jatuh selepas Peringkat 16 (DNF yang dirancang supaya dia dapat pulih dalam masa untuk Olimpik Rio, di mana dia berlumba di landasan). Sagan bertindak balas dengan tiga kemenangan peringkat. Tiada pelari lain memenangi lebih daripada satu.

Tetapi ketiga-tiga kemenangan Sagan itu tidak semanan langsung. Peringkat kedua, ke Cherbourg, selesai pada pendakian yang pendek, sama seperti Peringkat Peringkat tahun ini. Persaingan Sagan di sana tidak termasuk peminat klasik seperti Kittel dan Cav, atau Andre Greipel. Pada Peringkat 11, Sagan menyelipkan bahagian depan pada babak-babak yang terlambat dan selesai dengan tongkat mengejar dengan enam saat.

Syarat hari itu penting. Cavendish tidak membuat kumpulan depan dalam perpecahan crosswind dan tidak menjaringkan sebarang mata. Dan rakan sepasukan Sagan: rakan sepasukan Maciej Bodnar dan pemimpin keseluruhan Chris Froome, menaikkan mata untuk tempat kedua dan ketiga, meninggalkan pelari seperti Greipel dan Alexander Kristoff untuk melawan sekerap. Hanya kemenangan Sagan Peringkat 16 ke Bern adalah apa-apa yang dekat dengan penamat yang benar, dan walaupun itu memaparkan pendakian pada jarak 1.5km untuk pergi menimbulkan beberapa bidang.

Itu bukan ketukan di Sagan; sebab dia memenangi lima penyokong hijau lurus, bagaimanapun juga, dia boleh berjaya dalam pelbagai situasi. Tetapi ia adalah peringatan bahawa tidak ada bahagian kecil dari jalan yang bermain keluar adalah untuk nasib, dan hasil itu boleh melipatgandakan jurang dalam pertandingan seperti jersey mata.

Seperti pada tahun-tahun yang lalu, persaingan di awal adalah ketat, tetapi itu tidak semestinya penunjuk sesuatu. Sagan biasanya tidak mengambil jersi awal dalam perlumbaan, sebaliknya mengandaikannya pada minggu kedua kerana konsistensinya mula mengumpul mata yang akhirnya menjadi tidak dapat diatasi.

Kini, ancaman jelas kepada Sagan ialah Kittel, pemenang Tahap 2 dan pemegang jersi hijau semasa. Kittel adalah pelari padang yang tulen; dia tidak akan kelihatan dalam kemuncak bukit seperti hari ini. Tetapi, tidak ada banyak orang pada tahun ini. Peringkat 4, 6, 7, 10, 11, 19 dan 21 semuanya agak rata. Dan Kittel adalah jenis sprinter yang kemenangannya cenderung berjalan di jalur-jalur. Selain dari tahun lalu, dengan kemenangan satu peringkat, dia mengambil empat setiap pada 2013 dan 2014. Pasukan Cepat Cepat beliau dibina di sekelilingnya, dan ia juga cemerlang dalam keadaan seperti hujan dan salji yang klasik seperti yang kita lihat pada Peringkat 2.

Satu lagi untuk menonton ialah pelari Perancis Arnaud Démare dari FDJ. Démare adalah pemain kedua untuk Kittel di Peringkat 2, dan menduduki tempat keenam di Peringkat 3, hasil yang mengejutkan dari pelumba yang lebih besar yang tidak dikenali kerana kemahiran memanjatnya. Démare mempunyai bentuk yang hebat sekarang; beliau juga memenangi kejohanan kebangsaan Perancis baru-baru ini. Jerman Andre Greipel dari Lotto-Soudal selalu dapat dipercaya untuk kemenangan-dia memenangi sekurang-kurangnya satu peringkat Tour untuk enam edisi yang lalu-tetapi tidak pernah memenangi jersi hijau (dia selesai kedua, dua kali, kepada Sagan).

Kad liar itu harus menjadi Cavendish, yang merupakan jurulatih medan terpantas dalam sejarah Tour dengan 30 kemenangan peringkat kerjaya. Sebelum perlumbaan, Cavendish berkata bahawa pada tahun yang biasa dia akan menjangka memenangi empat atau lebih peringkat dan melepasi Eddy Merckx untuk kebanyakan kemenangan peringkat kerjaya (dalam apa jua bentuk). Tetapi dia berjuang baru-baru ini dengan virus Epstein-Barr dan tidak berlumba banyak musim ini.

Sementara itu, Sagan akan cuba memenangi peringkat di peringkat pecut, tetapi juga dapat menjaringkan poin pada hari-hari puncak yang membawa pelumba-pelumba yang lebih besar seperti Kittel dari pertengkaran: hari seperti Tahap 14 dan 15, di mana ia dapat duduk dengan pek utama dan memenangi sekumpulan kecil yang dikurangkan. Dia akan menghadapi cabaran di sana dari pengendara seperti Matthews dan Greg Van Avermaet dari BMC, tetapi Sagan secara konsisten membuktikan yang terbaik pada hari-hari seperti itu.

Ia jauh ke Paris dan apa sahaja yang boleh berlaku. Tetapi Tour tahun ini, dengan kursus yang miring ke pecut lapangan dan tahap sederhana yang lebih rendah dengan kemasan mendaki, mungkin yang menembus sagan Sagan.