berita

A Little Like Flying

X Ambassadors - Unsteady (Lyrics) (November 2018).

 
Anonim

Kami sedang mengayuh ke arah barat di laluan sebelah Marine Drive. Di sebelah kiri kami: lapangan terbang dengan ekspansinya yang tersembunyi beton dan jalur yang dicat. Di sebelah kanan: Sungai Columbia, lebar dan membentang ke sempadan Washington. Air di sini adalah luas dan berkerumun-lebih seperti tasik daripada sungai-dan pada hari ini ia dipenuhi dengan titik-titik putih berbusa, rusuhan menara senyap di permukaan yang mendedahkan bahawa perkara yang tidak dapat dilihat yang mentakrifkan perjalanan ini: angin. Kami terdedah, di lanskap terbuka yang luas berhampiran permulaan Columbia River Gorge, yang menguatkan corak cuaca apa pun yang telah masuk sebagai paru-paru yang luas di dalam ayun yang menghisap udara di belut dan dinding yang merobek pada segala-galanya. Ia adalah penderitaan yang perlahan jika anda mendapati diri anda berada di sebelah yang salah dari gusts. Hari ini kita mendapat bertuah dengan tailwind.

Dalam vakum yang bertiup, usaha menguap, hanya meninggalkan perasaan yang longgar dan mudah di dalam drive kami. Terdapat sutra untuk perolehan engkol, dan kaki berputar dengan mudah pada 90 atau 95 rpm. Nisbah laju keupayaan normal, di mana permintaan halaju yang semakin tinggi merangsang penderitaan, dinyalakan. Lebih cepat kita pergi, lebih baik saya rasa. Kerana saya tidak perlu memberi perhatian untuk membuat diri saya sakit, saya mengangkat kepala saya dan melihat-lihat dan melihat perkara-perkara. Kami tidak menunggang jalan ini dalam beberapa tahun, dan saya lupa cara burung menderu berhampiran sungai, bergerak dalam gelombang dan riak seperti air. Saya terlupa dengan cara jalan menancapkan lurus ke depan ke cakrawala, rata dan licin, rumput hijau sempit di kedua belah pihak, pantai berbatu hanya 20 atau lebih meter di utara.

Di hadapan di sebelah kanan, terdapat kilat merah-biru-kuning di langit. Layang-layang dalam warna primer, melenggang dan berputar melawan angin, mendedahkan bentuk udara, memberi sejenis bentuk dan bahan kepada angin kaku yang menolak di punggung kami. Lelaki di bawah layang memegang kedua-dua pemegang di atas kepalanya manakala seorang lelaki berjalan kaki 3 kaki di atas segi segi ukiran bentuk segi tiga dan bulatan lebar yang besar ke langit. Pergerakan secara serentak lancar dan tidak menentu, pecutan dramatik diikuti oleh jeda yang tidak mungkin dilanjutkan, seolah-olah layang-layang itu memegang nafasnya untuk bergerak tak bergerak dan tegang, digantung di udara, benda hidup yang penuh ketegangan dan potensi.

Angin bergeser sekali lagi dan layang-layang itu menyelam apabila hudut baju anak lelaki itu ditiup dari kepalanya, mendedahkan sebatang rambut yang kotor. Tangannya hang tenang, dan dia tidak bergerak untuk menggantikan tudungnya. Meluncur seperti yang kita ada, kita tidak lama lagi cukup dekat untuk melihat wajahnya dalam profil, kepalanya condong ke belakang, matanya tetap ke atas, mulut terbuka, sudut bibirnya muncul dalam sedikit senyuman.

Pedal lebih ringan di bawah bola kaki saya, dan saya cuba ingat berapa lama ia telah sejak saya menikmati tailwind seperti ini. Kami beralih ke gigi terbesar kami dan bersandar ke dalam tetes, menyedut bau air dan lumpur yang keruh. Matahari, masih putih dan keras dengan rupa musim sejuk, menemui jalannya melalui awan yang tidak jelas. Sal melihat saya dan tersenyum. Kami melepaskan keluarganya untuk berjalan-jalan dan apabila kanak-kanak itu, yang tidak lebih tinggi daripada tiub teratas saya, menjerit dan menerkam kepada saya, saya sedar saya tersenyum juga.

Di sebalik kita, kita mendengar bunyi derap rendah jet enjin di jauh sehingga kita tarik ke sisi dan melihat ke belakang. Kami telah memilih perjalanan ini khususnya berharap untuk masa ini-pendaratan atau berlepas, beratnya kelebihan yang sangat besar yang dipegang oleh apa-apa tetapi udara. Pesawat nampaknya mendekati gerakan perlahan, semakin besar dan lebih besar sehingga kami merasa seperti kami dapat menjangkau dan menyentuhnya. Bunyi itu menelan kita. Saya berada di pesawat-pesawat itu banyak-cukup untuk membuat keseluruhan perkara rutin, kadang-kadang menjengkelkan. Tetapi sekarang, dalam hubungan dengan sihir dan angin misteri ini, saya kagum dan merendahkan diri.

Apabila kita mula mengayuh lagi, Sal melangkah ke hadapan, duduk tegak dan meletakkan tangannya ke sisi, lurus dan lebar, tubuhnya menyebar seperti belayar. Saya melepas sarung tangan saya, memasukkannya ke dalam poket jersi saya, dan lakukan perkara yang sama. Aliran udara antara jari saya, dan saya memberi tumpuan kepada perasaan keseimbangan dan halaju; sensasi terbuka lebar di dada saya, bahagian belakang saya. Kelajuan tanpa usaha, lancar dan tulen. Sedikit seperti terbang. Kami adalah layang-layang. Kami adalah jet. Kami adalah penunggang basikal.