pelancongan de france

Nice Guys Finish First?

Nice Guys Finish First (November 2018).

 
Anonim

"Lelaki bagus selesai, " kata pengurus Brooklyn Dodgers, Leo Durocher. Kata-katanya telah diabadikan dalam sukan Amerika sejak itu. Nampaknya, pelumba Sepanyol Alberto Contador tidak pernah mendengar kata-kata ini. Sejak memenangi Tour de France yang pertama pada tahun 2007, pelumba berusia 27 tahun itu telah berjaya membungkus naluri pembunuh mendalam dengan venir keturunan.

Secara luar, Contador mempersembahkan udara simpatik, mirip dengan senimannya Miguel Indurain, pemenang lima Tours pada tahun 1990-an. Di dalamnya, dia nampaknya dipandu lebih seperti rakan sepasukannya dan saingannya Lance Armstrong.

Berkembang di Pinto, sebuah bandar kecil di luar Madrid, Contador menyaksikan tahun Indurain secara langsung. Indurain adalah seorang juara langka yang melancarkan tajuk Tournya sambil mengekalkan rasa rendah hati yang kerap berubah menjadi kesopanan.

Contador bertemu Armstrong dengan cara yang lebih langsung, ketika Amerika tiba-tiba mengumumkan kembali ke balapan pada 2008 dan bergabung dengan pasukan Contador Astana untuk musim 2009.

Pernikahan yang jelas tidak lama kemudian berubah menjadi opera sabun pada musim 2009 kerana kedua-dua penunggang berlumba-lumba menuju kemenangan Tour de France sementara mereka tersandung untuk mendapatkan kepemimpinan dalam tim mereka sendiri.

Tidak seperti Indurain, Armstrong sering membuat sasarannya langsung dan dia menolak sebarang permusuhan yang dapat dilakukannya. Pencerobohan mental yang sama membolehkannya menewaskan kanser testis yang nyaris membunuh dia pada 1996 dan 1997, dan ia membantu memotivasi Texas untuk mengalahkan juara terbesar generasi seperti Jan Ullrich dan Itali Marco Pantani dari Jerman.

Tiba-tiba, bagaimanapun, Armstrong mendapati bahawa ancaman terbesarnya datang dari dalam pasukannya sendiri. Secara rasmi dia menyokong pemain Sepanyol, tetapi dia juga cepat mengkritik. Apabila Contador mengikat di pentas musim perlumbaan Paris-Nice, Armstrong berkata melalui Twitter, Contador mempunyai "banyak belajar."

Contador mengadu bahawa, semasa dia dianggap sebagai ketua bersama dengan Armstrong, dia sering tidak diberi rawatan yang sama dalam pasukan itu. Sementara Armstrong dan Levi Leipheimer kedua-duanya mengeluarkan basikal dua kali ujian, sebagai contoh, Contador dilaporkan hanya menerima satu. Dan apabila dia mahu sepasang roda basikal ringan, dia terpaksa membelinya.

Apabila Jelajah bermula di Monaco, ketegangan kelihatan jelas dan pada masa perlumbaan melanda Pyrenees, Contador secara lahiriah memberontak, menyerang perintah pasukan berhampiran penamat di Andorra. Ia adalah satu langkah yang dia berulang pada tahap mendaki utama di Alps ke Grand Bornand.

Tiba-tiba status lelaki baik Contador itu dipersoalkan. "Terdapat Doktor Jekyll dan Mister Hyde di dalamnya, " kata pelumba Amerika, Christian Vande Velde, yang berkawan dengan Contador apabila kedua-duanya adalah rakan sepasukan pasukan Liberty Seguros pada tahun 2004. "Alberto adalah jenis lelaki yang menghantar mesej ulang tahun atau kad get-baik, atau kad Krismas. Dia seorang kanak-kanak yang benar-benar baik. Tetapi anda boleh melihatnya di matanya. Matanya semakin sukar dan lebih keras setiap tahun. Pada mulanya, ketika ia pertama kali memenangi Tour, dia agak senang. Dia tidak fikir dia boleh melakukannya dan tiba-tiba dia menang. Tetapi selepas dia menang, anda akan lebih banyak dijaga kerana semua tekanan. Dan anda dapat melihat bahawa dalam dirinya. Dalam satu cara ia sedih melihat rakan kecil saya pergi. Dia masih seorang kawan tetapi anda boleh melihatnya berubah. "

Contador masih nampak menjadi juara yang sederhana yang menjadikannya begitu popular di Sepanyol. Dia suka melawat sekolah-sekolah tempatan dalam masa luangnya dan dia tidak pernah bercakap mengenai lawannya. "Ia penting bagi saya untuk menang, tetapi saya mahu berbuat demikian sambil tetap sopan, " katanya kepada Bicycling. "Kemudian segala-galanya datang dengan mudah."

Tetapi dia mengakui bahawa dia mempunyai selera makan yang tidak dapat dipertahankan untuk menang.

"Saya akan berbohong jika saya tidak mengatakan bahawa saya pergi ke setiap bangsa yang berharap dapat menang, " katanya. "Saya sudi. Saya hanya berfikir tentang berlumba sepanjang masa. Walaupun saya baru sahaja latihan, saya menghabiskan masa saya memikirkan perlumbaan. "

"Dia bukan pembunuh, dia pemenang, " kata Alain Gallopin, pengarah RadioShack yang bekerja dengan Contador di Astana pada 2008 dan 2009. "Dia juara sebenar, tetapi dia juga seorang yang baik. Saya bekerja dengan Alberto dan saya tidak mempunyai satu perkara negatif untuk mengatakan tentang dia. Seperti Armstrong, dia pemenang. Dia mempunyai bakat yang luar biasa dan dia sangat kuat mental. Apabila anda pemenang di peringkat itu, anda tidak boleh takut apa-apa. Dan Alberto tidak ada yang takut. "

Apabila Tour bermula di Rotterdam, Belanda Sabtu ini, Contador akan menemui gelaran ketiganya. Sebagai juara bertahan dia menjadi kegemarannya yang berat. Dan ketika Tour selesai di Paris saya tiga minggu, lelaki baik ini berharap sekali lagi menjadi pemenang.