berlumba

Siapa yang Menang 2017 Tour de France?

Haha!! FUNNIEST RACE of Marc Marquez vs Dani Pedrosa of MotoGP (April 2019).

 
Anonim

Chris Froome

Pasukan Sky Frost Chris memenangi Tour de France pada 2017 Ahad dengan menamatkan dengan selamat di peloton pada akhir Peringkat 21. Dylan Groenewegen dari LottoNL-Jumbo memenangi peringkat akhir Tour di Champs-Élysées.

Froome telah menyertai podium terakhir Tour oleh pemain kedua tempat Rigoberto Uran (Cannondale-Drapac) dan pemenang tempat ketiga Romain Bardet (AG2R La Mondiale). Pasukan Sunweb, Michael Matthews memenangi jersi hijau sebagai pemenang Klasifikasi Mata Pelancongan, dan rakan sepasukannya, Warren Barguil, memenangi jubah polka dot sebagai pemenang dari King's Class of Mountains Classification. Orica-Scott Simon Yates memenangi jersi putih sebagai Pelumba Terbaik Young Rider.

Froome kini hanya pelumba kelima dalam sejarah untuk memenangi empat Tours de France, menyertai Jacques Anquetil, Eddy Merckx, Bernard Hinault, dan Miguel Indurain (masing-masing memenangi lima). Satu lagi kemenangan dan Froome menyertai legenda ini di bahagian atas buku rekod Tour. ( Tunjukkan kecintaan anda terhadap permainan dan segala jelajah dengan jersi jersi kuning ultra-lembut kami!)

Ini adalah yang paling mencabar dari empat kemenangan Froome. Menjelang pertengahan minggu ketiga, empat penunggang berada dalam masa 90 saat sebagai pendahulu. Tetapi Froome tetap sukar di Alps, dan menambah keuntungannya dalam percubaan waktu individu akhir Tour. Sebenarnya, ujian dua masa Tour itu semua adalah Froome yang sangat diperlukan: margin kemenangannya sepenuhnya terima kasih kepada masa yang diperoleh semasa percubaan masa Stage 1 di Düsseldorf dan Peringkat 20 di Marseille. Sekiranya tidak untuk kedua-dua peringkat, dia mungkin tidak memenangi Tour.

Memenangi kelima Tour de France tidak akan mudah. Kebanyakan persaingan Froome dari Tour tahun ini harus kembali tahun depan, mungkin lebih yakin dengan peluang mereka memandangkan hampir mereka datang untuk mengalahkannya pada Julai ini. Froome juga sepatutnya mengharapkan cabaran yang lebih serius dari Movistar's Nairo Quintana (pemenang podium tiga kali di Tour), yang menderita melalui Tour de France yang paling buruk dalam kariernya selepas penamat kedua di Jelajah Itali bulan Mei. Sebagai tambahan, Quintana mungkin disertai oleh Movistar oleh Mikel Landa, yang tahun ini menduduki tempat keempat walaupun menunggang sokongan Froome di Team Sky.

Dan kemudian ada Richie Porte, yang terhempas dari perlumbaan dengan fesyen yang menakjubkan pada Peringkat 9. Porte kelihatan mampu mencabar Froome sepanjang perjalanan ke Paris tahun ini, dan dia pasti akan kembali ke perlumbaan tahun depan untuk tidak membalas dendam iblis yang menghantarnya pulang awal tahun 2017.

Tetapi pencabar masa depan Froome yang paling sukar bahkan tidak bersaing dalam Tour tahun ini. Tim Sunweb, Tom Dumoulin, yang hanya 26 tahun, melangkaui Tour selepas mengalahkan Quintana untuk memenangi Tour of Italy. Dumoulin, seorang Belanda walaupun nama belakangnya yang bernama Perancis, adalah lebih muda, hampir sama baiknya dengan pendaki, dan masa percubaan masa yang lebih baik daripada Froome.

Sekalipun kehilangan Landa ini di luar musim, pasukan Froome pasti akan mengelilingi pemimpinnya dengan pembeli sokongan terbaik yang dapat dibeli. Dan Sky Team perlu: dengan Quintana yang segar, Porte yang sihat, dan Dumoulin yang yakin menyertai pencabar kuat tahun ini, Froome akan memiliki tangannya penuh.

Semak penyesuaian gear gila dari Tour tahun ini:

Gg

Gg

Peringkat 20 - Chris Froome

Seperti yang dijangkakan, Chris Froome dari Team Sky meletakkan lebih banyak masa dalam saingan terdekatnya semasa percubaan perseorangan Sabtu di Marseille, memperluaskan pendahulunya di Tour de France 2017. Froome menduduki tangga ketiga di Peringkat 20, enam saat di belakang pemenang peringkat, Macej Bodnar dari Bora-Hansgrohe. Tetapi pemain Britain itu selesai 25 saat menjelang Ranoberto Uran dari Cannondale-Drapac dan 1:57 menjelang Romain Bardet dari AG2R La Mondiale, pemain yang memasuki hari ketiga dan kedua di Klasifikasi Umum Tour. Dengan hanya satu (agak upacara) yang tersisa dalam perlumbaan, kini selamat untuk mengisytiharkan pemenang Froome.

Rom2 Bardet AG2R La Mondiale menduduki tempat ketiga pada hari itu dan mengambil masa bonus empat kali, jadi pemain Perancis kini berada di kedudukan kedua, 23 saat di belakang jersi kuning. Cannondale-Drapac's Rigoberto Uran menduduki tempat kelima, dua saat di belakang Froome, dan kini menduduki tempat ketiga keseluruhan, 29 saat dari jersi kuning.

Ketika perlumbaan menuju ke Alps, pelumba-pelumba teratas 4 di Pengkelasan Umum Jelajah adalah tepat di mana mereka berada di peringkat awal 16 dengan Froome, Fabio Aru, Romain Bardet, dan Rigoberto Uran dipisahkan hanya 29 saat. Daniel Martin Quick-Step adalah hari yang besar yang kalah. Pemain Ireland itu memulakan pentas keseluruhan kelima, 1:12 di belakang Froome, tetapi gagal membuat kumpulan utama ketika melintas berpecah perlumbaan. Dia menamatkan 51 saat para pemimpin, dan jatuh ke keseluruhan ketujuh. Kini 2:03 di belakang Froome, kemungkinan peluang Martin menamatkan podium di Paris mungkin telah hilang.

Peringkat 15 - Chris Froome

Pasukan Sky Frost Chris Froome selamat dari tayar rata pada pendakian besar hari untuk memegang jersi kuning sebagai pemimpin keseluruhan Tour de France. Pemain Britain itu selesai dalam kumpulan terpilih pesaing utama Tour pada Peringkat 15, yang dimenangi oleh Bauke Mollema dari Trek-Segafredo. Jurang antara Froome dan saingan terdekatnya tetap sama: Fabio Aru di Astana berada di tempat kedua pada 18 saat, dan Romain Bardet AG2R La Mondiale berada di kedudukan ketiga dalam 23 saat. Dan untuk menekankan betapa kompetitif Tour tahun ini, Cannondale-Drapac's Rigoberto Uran adalah keempat, hanya 29 saat di belakang jersi kuning.

Froome sekali lagi menduduki kerusi pemandu Tour de France 2017, terima kasih kepada kekuatan pasukannya (dan kelemahan Aru). Mengetahui bahawa penamat Peringkat 14 adalah satu yang rumit, Pasukan Sky memindahkan Froome ke depan di kilometer penutup, merasakan peluang untuk mendapatkan kembali beberapa saat di jalan-jalan yang mengarah ke arah menaik. Sebaliknya, skuad Astana yang menghancurkan Aru meninggalkan Itali yang terasing, dan dia dapat dilihat bergelut untuk memegang jawatannya sebagai lumba perlumbaan itu sendiri untuk pecut di Rodez. Peringkat Ahad 15 adalah lebih sukar, dengan Kategori 1 memanjat 40km dari penamat di Le Puy en Velay dan satu lagi jalan masuk teknikal ke garisan penamat. Jika Aru kehilangan lebih banyak masa, peluangnya untuk mengalahkan Froome boleh hilang.

Peringkat 13 - Fabio Aru

Fabio Aru dari Astana masih memakai jersi kuning sebagai ketua Tour de France 2017. Walaupun diasingkan sepenuhnya pada peringkat Peringkat 13, juara kebangsaan Itali itu memainkan kelebihan enam detik ke atas Chris Froome dari Team Sky, pemenang tiga daripada empat Tour de France yang lalu. Pasukan Sunweb Warren Barguil mengambil kemenangan peringkat Bastille Day, impian menjadi kenyataan bagi orang Perancis.

Aru masih mengetuai Jelajah itu, tetapi pasukannya telah hancur. Dia kehilangan dua rakan sepasukan terkuat dalam tiga hari lalu, dan kini menghadapi prospek mempertahankan jersi kuning tanpa sesiapa pun untuk menyokongnya di pergunungan. Sebaliknya, pasukan Froome adalah yang paling kuat dalam Jelajah, yang diketuai oleh Mikel Landa, yang pertama kali memimpin ke peringkat lima Tour pada Peringkat 13. Dengan Pyrenees di belakang mereka dan dua kad untuk bermain semasa perlawanan Tour minggu, Sky kelihatan baik untuk memenangi Tour de France kelima mereka.

Peringkat 12 - Fabio Aru

Fabio Aru dari Astana kini memakai jersi kuning sebagai ketua Tour de France 2017. Juara kebangsaan Itali itu menduduki tempat kedua di peringkat akhir Panggung 12 Peringkat di Peyragudes, yang dimenangi oleh Romain Bardet AG2R La Mondiale. Pasukan Chris Sky Froome memasuki hari memakai jersi kuning, tetapi gagal dalam pendakian yang curam ke garisan penamat. Juara Jelajah tiga kali kini melangkah ke Aru sebanyak 6 saat. Bardet kekal di tempat ketiga, tetapi hanya duduk 25 saat di belakang jersi kuning.

Froome masih mengetuai Tour dengan 18 saat ke atas Fabio Aru dari Itali dan 51 saat ke atas Romain Bardet dari Perancis. Tetapi Ketua Tour ke Pyrenees pada hari Khamis dan Jumaat, dengan dua tahap keras yang akan memberi saingan Froome satu lagi peluang untuk mencuba dan mencuri jersi kuning. Walaupun kelebihan Froome kecil, pasukannya dipenuhi dengan pendaki dan agak segar selepas dua peringkat pecut mudah. Jadi ketika dia hanya memenanginya dengan 18 saat, Tour masih Froome akan kalah.

Peringkat 10 - Chris Froome

Peringkat 10 berakhir dengan pecut lapangan, yang bermaksud satu hari lagi dalam jersi kuning untuk Chris Froome, pemimpin semasa Tour de France 2017. Penunggang Team Sky itu selesai dengan selamat di peloton pada penghujung Peringkat 10, yang menjadikan dia masa penamat yang sama dengan pemenang hari itu, Jerman Marcel Kittel (yang memenangi kejuaraan peringkat keempat pada hari Selasa).

Froome masih dalam kerusi pemandu Tour. Pemain Britain mengetuai Jelajah itu dengan 18 saat menerusi Fabio Aru dari Itali dan 51 saat ke atas Romain Bardet dari Perancis. Pukulan lapangan dijangka sekali lagi pada Peringkat 11, jadi pendahulu Froome mungkin selamat untuk hari yang lain. Tetapi kepala Tour ke Pyrenees pada hari Khamis dan Jumaat, memberi peluang kepada Froome untuk mencobanya dan mengambil jersi kuning darinya. Froome masih menjadi kegemaran untuk memenangi Tour de France 2017, tetapi dia dan pasukannya perlu bekerja keras untuk mempertahankan peluangnya.

Peringkat 9 - Chris Froome

Pasukan Sky Frost Chris Froome selamat hari yang dramatik di pergunungan Jura untuk memegang jersi kuningnya sebagai pemimpin keseluruhan Tour de France 2017. Cannondale-Drapac's Rigoberto Uran memenangi pentas di Chambéry, tetapi pemain Britain itu menduduki tempat ketiga, yang bermakna dia menambah empat saat bonus untuk kelebihannya. Dia kini mendahului Astana Fabio Aru dengan 18 saat dan Romain Bardet AG2R La Mondiale (runner-up tahun lalu) sebanyak 51.

Trek-Segafredo Alberto Contador adalah kegemaran pertama untuk dijatuhkan. Pemain Sepanyol itu jatuh lebih awal di pentas dan membuktikan tidak dapat mengikuti rentak kumpulan jersi kuning pada akhirnya. Dia menghabiskan masa selama empat minit di belakang Froome, peluangnya untuk menamatkan perlumbaan yang tinggi.

Movistar's Nairo Quintana juga bergelut. Pemain podium tiga kali itu mengakui 1:15 kepada Froome dengan penamat, dan kini berada di kedudukan ke-8 keseluruhan, lebih dari dua menit di belakang jersi kuning. Dia tidak keluar dari pertengkaran, tetapi dia tidak kelihatan sama ada dalam pertengkaran.

Mangsa paling malang hari itu ialah Richie Porte BMC, yang jatuh secara dramatik pada keturunan Mont du Chat, mengakhiri Tour de France. Porte kelihatan menunggang dirinya ke peringkat ke-3 pada masa itu, tetapi salah menjejaskan sudut di litar teknikal. Dan Martin pantas juga terlibat dalam kemalangan itu, dan ketika dia dapat kembali ke basikalnya, dia kehilangan 1:15 dan jatuh ke tempat ke-6 secara keseluruhan.

Jadi dengan dua minggu lagi untuk berlumba, 2017 Tour de France masih jauh. Tetapi pada hari di mana dia tidak memperlihatkan tanda-tanda kelemahan, mungkin kehilangan Froome.

Peringkat 8 - Chris Froome

Pasukan Sky Frost Chris Froome bertahan pertama dua hari di pergunungan Jura untuk memegang jersi kuning sebagai ketua Tour de France 2017. Pemergian akhirnya berjaya, dengan pemain Perancis berusia 24 tahun Lilian Calmejane memenangi kemenangan untuk Direct Energie, tetapi Froome selesai dengan selamat dalam sekuel 50 detik di belakangnya. Dia masih mengetuai Tour dengan 12 saat ke atas rakan sepasukannya, Geraint Thomas, dan 14 saat menerusi Fabio Aru dari Astana.

Peringkat 3 - Geraint Thomas (dengan Froome Closing in)

Selepas tiga peringkat, Geraint Thomas Team Sky masih memakai jersi kuning sebagai pemimpin keseluruhan Tour de France 2017. Thomas menduduki tangga kelapan dalam Peringkat 3, hanya dua saat di belakang pemenang, Peter Sagan. Akibatnya, dia akan menyimpan jilbab itu untuk hari yang lain.

Peringkat 2 - Pasukan Sky, Dengan Sagan Looking Strong

Dengan menamatkan dengan selamat di dalam peloton utama pada Peringkat 2 dari Tour, Geraint Thomas Team Sky berjaya mempertahankan jersi kuningnya. Yang mengatakan, Quick-Step Marcel Kittel mengambil 10 detik bonus dengan memenangi peringkat Ahad di Liège, dan kini hanya duduk 6 saat di belakang Thomas. Kemunculan menaik bukit esok di Longwy tidak sesuai dengan Jerman besar, jadi peluangnya untuk mendapatkan lebih banyak detik bonus dan kemungkinan jersi kuning tipis. Pertaruhan yang lebih baik untuk memenangi pentas dan mungkin mengambil alih dalam klasifikasi Jelajah Umum ialah Peter Sagan dari Bora-Hansgrohe. Juara dunia hanya duduk 25 saat di belakang Thomas dan mengambil jersi kuning awal di Tour tahun lepas dengan memenangi peringkat dengan penamat yang sama. Philippe Gilbert yang cepat-langkah hanya 1 saat di belakang Sagan dan dapat menariknya juga.

Peringkat 1 - Geraint Thomas dan Team Sky

Pasukan Sky's Geraint Thomas memenangi Peringkat 1 dari Tour de France 2017, pada hari kelima perlumbaannya sejak terhempas dari Giro d'Italia pada Mei. Thomas menyerbu percubaan masa percubaan setiap 14km hujan 5 saat lebih pantas daripada kegemaran pra-bangsa Stefan Küng BMC, dan tujuh saat lebih cepat daripada rakan sepasukannya, Vassil Kiryienka. Tony Martin, juara ujian masa dunia yang memerintah, menyempurnakan kelima. Thomas telah menjadi salah satu daripada rakan sepasukan Chris Froome yang paling penting semasa kemenangan tiga kemenangan Froome. Hari ini, dedikasinya diberi ganjaran peringkat dan jersi kuning pertama Tour.